SeARCH for MoRe

Words and hearts should be handled with care for words when spoken and hearts when broken are the hardest things to repair!

NaKaMa

Riang Ria Sunway Lagoon



Salam and good day REaDers...

Aku sangat bosan cuti ni.....aku nak pegi jalan2 tapi aku macam tak de duit jek...gaji bulan 11 masuk awal so habis awal la....

Bila bosan maka timbullah idea giler....aku mesej Nurul, Nurul jom pegi bercuti di pulau.....

Seriously aku nak sangat bercuti di pulau or beach....berbaring di atas kerusi malas di bawah rimbunan pokok, menghadap pantai dengan deruan ombak dan kicauan burung sambil dihembus angin yang menyegarkan....oooooh alangkah segarnya....pasti semua masalah akan hilang sekelip mata...begitulah angan2 aku...

Then Nurul reply...ok...bila?

Aku cakap la esok ke....hehehe...punya tak sabar...beliau memberi jawapan positif....aku cadang nak pegi Port Dickson sebab dah boring dengan pulau2 dan beach di Perak ni.....so aku pun surf la resort2 yang best manakala Nurul pegi meminta izin ibu bapanya.....

Puas cari resort yang best tapi tak match up dengan bajet kitorang....aku memang tengah kemelesetan ekonomi manakal Nurul plak kena saving sebab beliau nak pergi Bandung next month....

Nurrul cadang tido je hotel bajet tapi aku enggan sebab aku nak bercuti di resort yang menghadap pantai...mana de hotel bajet yang menghadap pantai...kalau tido hotel bajet maka kena pegi beach so tak konvenien la....

Then aku tukar plan....ingat nak Melaka la.....tido je hotel bajet then pergi berhibur di Water World...tapi on second thought, baik pegi Sunway Lagoon je...tak jauh sangat....Nurul ok so aku pun memulakan pencarian hotel bajet dan jumpa di Agoda.com....mula2 tak percaya gak tapi aku surf banyak blog cakap Agoda.com bleh dipercayai so......

Aku jumpa satu tempat penginapan ni....tak class cam hotel yang mahal2....hotel bajet....namapun inn je....tapi nampak ok la, harga, lokasi dan keselesaannya...

Sunway Inn Mentari



 So, pada hari yang dijanjikan tu, Nurul pun bertolak ke rumah aku, parking kereta dan kami bergerak ke KL, aku drive sebab Nurul da penat drive tadi...

Menggunakan GPS, kami pun mencari2 la Sunway Inn Mentari ni...rupa2nya lokasinya terletak di seberang jalan Sunway Pyramid....bagi aku ok la lokasinya tu, cuma sebab jalan sibuk, nak seberang jalan ni leceh sikit kan...

Biliknya ok la, tak luas sangat tapi tak la sempit sangat...cukup2 la untuk dua orang...twin bed....tak de tingkap....sebab bilik yang de tingkap mahal sikit...huhu...tak tau nape, aku lupa nak ambik gambar suasana dalam bilik...



Lepas rehat2 jap, kami pun jejalan di Sunway Pyramid....



Siap tengok midnight movie, Twilight Breaking Dawn Part 2...thanks Nurul sebab temankan aku walaupun ko tak layan sangat citer ni...



Pagi2 lagi kami da terpacak depan pintu masuk Sunway Lagoon...beli tiket....siap kena bayar deposit RM10...nanti balik dia kasi balik....atau bleh pilih souvenir...bijak betul strategi dorang kan....



Sebab tak sabar, mula2 kami main air dulu...kesilapan besar sebenarnya sebab lepas tu da penat...huhu...jadi lain kali pegi tempat2 macam ni jangan main air dulu tau...

Then kitorang ke tempat xtreme park...main game2 extreme....

Mula2 kitorang main go-kart...first time kot aku naik bende ni...huhu



Depan tempat go-kart tu de tempat memanah...so apa lagi, mari test skill....serius susah...sakit aku kena tali tu...tak de skill...huhu



Then try ala2 motorcross ni...dia lalu trek yang dekat je....huhu


Pastu pegi ke kolam....bleh pilih nak kayak ke, nak bot kayuh sendiri ke...kitorang pilih bot kayuh ni la....yang kelakarnya masa sedang seronoh berkayuh sampai ke tengah kolam, tiba2 de sekor ikan besar yang pelik bentuk dan warnanya melompat sebelah kitorang...terkejut beruk dibuatnya...terus kitorang panik dan cepat2 kayuh balik ke darat....hahaha










Pastu main lompat2 ni...megabounce


Sempat try rock climbing tapi sebab tak de skill, panjat dua tiga je pastu tergelincir...huhu



 Try menembak pulak...best...ala2 sniper gitu....



Pastu try flying fox...nak naik ni tak bleh pakai kasut....so terpaksa tinggal kasut pastu kena datang balik ambik....da la kena panjat tangga tinggi...huhu







Pastu melawat Wild Park ni....masa ni da penat so lawat sikit2 je...





Ingatkan nak ke seberang jambatan gantung tu nak tengok apa yang ada tapi semua yang ke sana cam kena halau balik je...macam tutup je tempat apa tah tu...so kitorang jalan separuh, tangkap gambar kat mercu ni dan patah balik....




Lepas tu kitorang masuk yang theatre 5D...best....tu je...tak sempat nak masuk rumah hantu ke, main game2 lain ke...sebab da penat...masuk air balik kejap pastu beransur...huhu

Masa keluar tu bleh ambik balik deposit RM10 tapi bleh pilih souvenir kalau tak nak ambik duit...ada macam2 pilihan...t-shirt, tuala kecil, botol air, payung, jam tangan dll...aku pilih payung sebab yang lain cam tak berkualiti sangat je....

Pastu kitorang pegi makan di satu kedai makan dekat2 dengan hotel kitorang...lupa namanya tapi kedai tu masakan ala indonesia....sedap gak..















Balik hotel terus terlantar...da tak pegi mana sebab nak simpan tenaga...esok nak balik da....

Anyway, thanks Nurul sebab melayan kerenah aku....walaupun short vacation tapi puas sebab dapat sepnt dengan bestfriend kan....jom pegi trip lain plak pasni....adios bye bye bicycle


I'll be better~sayonara




First Love Bahagian 1



 Ehem ehem ehem

Ni adalah uhuk uhuk karya uhuk uhuk aku....

~blushing~

Hahahaha tak sangka kan orang cam aku pun ada karya....

Aku ni berbakat sebenarnya...bakat terpendam yang sekarang da terpadam pun....

Aku tulis benda ni da lama....ni adalah salah satu antara dua karya yang aku berjaya habiskan....

Mana tah aku dapat idea...yang penting bukan daripada kisah aku sendiri....

Imaginasi aku je....tu yang aku segan sangat2...

Reveal cerita ni sama lah macam reveal imaginasi aku sama lah macam reveal diri aku sendiri....ahhh segannya....

Aku sebenarnya bosan malam ni...teringin nak update blog tapi malas.....aku memang pemalas, remind you....sebab tu la aku cuma papar karya lama je....sekarang da tak de karya sebab aku menjadi super duper malas.....uhuk uhuk

OK, siapa yang dah baca takat sini persilakan lah baca ye...tapi aku warning dulu awal2...citer ni tah pe sebab penulisnya tah pe.....

Tajuk je dalam English tapi citernya dalam bahasa Melayu (rojak sket2)....sama macam penulisnya la...hohoho

Here you go.....






Hari ni sekali lagi Ira meminta jawapan.  Aku tak tahu nak cakap apa lagi.  Selama ni dah macam-macam alasan aku bagi termasuklah alasan yang tak logik.  Tak taulah dia percaya ke tak.  Nak buat macam mana, aku sendiri tengah buntu.  Akhirnya aku minta masa lagi.  Aku tahu dia kecewa tapi sekurang-kurangnya taklah sekecewa kalau aku reject terus proposal dia tu.


            “Kau apahal?  Macam kalah judi je...”   
           Aku cuma memandang sekilas pada Aiman yang baru balik dari mana tah.  Aku malas nak layan dia.  Sejak aku sebilik dengan dia dari tahun pertama lagi sampailah sekarang, dia memang suka menjaga tepi kain aku terutama kalau membabitkan hal aku dengan Ira.
            “Hello, aku tak tahu pulak roommate aku ni bisu.” 
Aku tak memberikan apa-apa reaksi pun terhadap sindiran itu.  Tak penting untuk aku terutama pada saat-saat genting macam ni.
            “Ni mesti pasal Ira lagi, kan?” 
Ish mamat ni tak reti bahasa ke?  Aku diam tu tandanya aku tak berminat nak share hal ehwal kehidupan aku dengan dia.  Tapi dia ni tak habis-habis nak memancing aku.  Tapi memang dia banyak tau hal aku.  Nak buat macam mana, kadang-kala aku perlukan tempat mengadu dan meluahkan masalah.  Oleh kerana Aiman ni satu-satunya roommate aku maka dialah mangsanya.  Tapi ada masanya kau perlukan privacy juga.  Takkan semuanya nak kongsi kan?
            “Aku tak fahamlah kau ni.  Ira tu dah sebaik-baik perempuan.  Perempuan macam mana lagi kau nak?” 
Kau takkan pernah faham aku.  Aku sendiri pun tak faham. 
“Kalau aku kena suka perempuan yang baik, penatlah aku.  Ramai perempuan yang baik kat dunia ni.” 
Akhirnya aku termakan umpan yang dikenakan oleh Aiman kepadaku untuk berkata-kata.
            “Aku bukan suruh kau suka semua perempuan yang baik.  Kau tak kesian ke dengan Ira tu?  Lama dia tunggu kau.  Sejak tahun pertama lagi.” 
Kesian?  Bukan tak kesian cuma aku tak tau macam mana nak tukarkan perasaan kesian tu kepada perasaan cinta.
            “Aku tak cintakan dia.  Kau tak faham ke?”
            “Cinta tu kan boleh dipupuk.” 
Ewah!  Ewah!  Pandainya berkata-kata.  Kau takkan faham Aiman.  Kau tak rasa apa yang aku rasa.
            “Takkan kau tak ada langsung perasaan pada dia?”
            “Bukanlah langsung tak ada...”
            “Habis tu apa masalahnya?” 
Aku terdiam.  Bukan tak ada jawapan tapi aku yakin Aiman dah sedia maklum.  Hai dia kan tau segala-galanya tentang aku...!?
            “Kau masih tak dapat lupakan first love kau tu?” 
Ha, betul tak aku cakap, dia tau segala-galanya.
            “Dah namanya first love, mana boleh lupa...”
            “Dahlah Ari, sampai bila kau nak mengharap?  Entah-entah dia dah kahwin, dah ada lima anak.  Dia pun dah tak ingat kewujudan kau kat muka bumi ni.”   
            Kahwin?  Takkan awal sangat dia kahwin. 
            “Tak kisahlah.  Aku tetap akan tunggu dia.”  Aku menjawab dengan penuh yakin.
            “Ish kau gila ke?  Rupa dia pun kau tak tau.  Entah-entah gemuk, hitam...”
Aku memang tak tau rupa dia.  Kali pertama dan kali terakhir aku jumpa masa umur aku enam tahun.  Masa tu aku ikut mama pergi rumah kawan lama dia.  Aku yang keboringan pergilah jalan-jalan.  Masa tu lah aku jumpa dia.  Tak taulah macam mana nak describe.  Tapi dia cute sangat.  Aku yakin dia cute cuma lumpur di mukanya yang mencacatkan penampilannya.  Pakaiannya juga selekeh.  Aku tak pernah jumpa orang macam dia.  Yalah selama ni aku membesar kat bandar.  Semua budak pakai baju kemas-kemas dan yang berjenama, pakai gel kat rambut dan macam-macam lagilah yang tak ada langsung kat si dia.  Aku sangat tertarik dengan telatahnya.  Dan part yang paling best masa dia ajak aku join dia dengan member-membernya main perang-perang kat hutan.  Pengalaman baru dan paling sweet buat aku.  Aku tak tau namanya penuhnya.  Umurnya pun aku tak tau.  Tapi secara teori aku rasa dia lagi muda sebab masa tu badan dia kecik sikit daripada aku.
            Aku menjeling Aiman sambil menggosok-gosok bahu kiri aku yang ditampar kuat olehnya.
            “Sakitlah...”  Rungut aku perlahan.
            “Tu lah, mengelamun lagi.” 
Eh suka hati aku lah.  Potong stim betullah.
            “Kau dengar tak?”  Kali ni Aiman menjerit di telinga aku. 
Aku menolak tubuhnya jauh.
            “Hei aku belum pekak lagi...” 
            “Belum pekak?  Aku tanya dah nak dekat sepuluh kali pun tak dengar.  Pekak macam ni, badak pun tabik.”
            “Apa yang kau tanya?”
            “Tak ada siaran ulangan...” 
Hek eleh merajuk pulak.  Suka hati kaulah.
            “Kalau macam tu, aku nak pergi mandi.”  Aku bingkas bangun.
            “Eh nanti jap.”  Aiman menarik tangan aku.
 “Apa lagi?”
            “Aku rasa tak baiklah kau terus bagi harapan kat Ira.  Kau berterus-teranglah dengan dia.  Biar dia putus harapan.  Bolehlah aku pulak masuk line.”
Aku dah agak dah, ada udang di sebalik batu.  Patutlah asyik menyibuk hal aku dengan Ira.
            “Kau jangan beranganlah.  Ira tu suka kat aku sorang.”  Aku terus berlalu ke bilik mandi.  Dari dalam aku masih terdengar Aiman membebel seorang diri.
            “Kata tak suka, tak cintalah konon.  Tapi bila orang lain nak, tak bagi.  Tamak dan kedekut betul.” 
Aku pun tak faham dengan diri aku.  Aku tak boleh nak terima Ira tapi aku selalu cemburu bila ada orang lain yang cuba menghampiri Ira.  Sememangnya Ira ramai peminat.  Bukan calang-calang orang yang minat kat Ira.  Ada anak menteri, anak raja, malah ada lecturer kat sini yang cuba memikat Ira.  Tapi semuanya kena reject sebab hati Ira telah dimiliki oleh orang lain yang bukan calang-calang orang jugak tau iaitu aku.  Aku tak pelik kenapa Ira suka kat aku.  Muka aku ni boleh dikategorikan kacak.  Aku ni bijak orangnya.  Kalau tak bijak, takkanlah aku dapat masuk universiti kan?  Malah yang melengkapkan pakej aku, perkataan tengku di pangkal nama aku.  Memang aku ni kerabat raja tapi bau-bau bacang jelah tapi ada jugak darah raja tau!  Walaupun aku begitu sempurna tapi aku tak salah guna.  Aku tak pernah nak mempergunakan pakej aku tu untuk mempermainkan hati gadis-gadis yang selalu tergila-gilakan aku sejak dari sekolah rendah lagi.  Dengan tak malunya aku mengaku aku tak pernah bercinta.  Tengok, betapa setianya aku pada...           
            Tapi aku tak dapat jugak nak cakap aku langsung tak ada perasaan pada Ira.  Aku sayang dia.  Kalau hati aku ni belum dimiliki, tentu sekali aku akan memilih Ira. 
            Malam ni sekali lagi aku tak dapat tidur.  Masih terfikirkan lamaran Ira untuk menjadikan aku special boyfriendnya.  Kalau difikirkan memang segan gak kena lamar ni.  Aku dahlah lelaki.  Takkan nanti perempuan yang kena pinang aku, kena sediakan duit hantaran malah dah kahwin nanti kena bagi nafkah zahir batin kat aku?  Ish tak naklah.  Aku ni lelaki sejati tau!
            Aku kena berterus terang dengan Ira.  Tak baiklah aku menyeksa dia macam ni.  Aku memberi dia harapan sedangkan aku sendiri pasti yang kitaorang takkan bersama.  Aku kena bagi dia peluang hidup bahagia dengan orang lain.  Dan aku pulak akan meneruskan hidup aku, mencari dan menunggu first love aku.
           
           
            “Ira, Ari minta maaf.” 
            “Ari langsung tak ada perasaan pada Ira?” 
Aku serba salah terutamanya bila tengok mata Ira mula berair.
            “Ari sayang Ira tapi...”  Aku tak dapat meneruskan kata-kata.
            “Tapi apa?” 
Aku cuba mencari kekuatan.
            “Tapi ada orang lain dalam hati Ari.” 
Air jernih mula mengalir.  Bab macam ni yang aku lemah.  Tak gentleman betul lelaki yang buat perempuan nangis kan?
            “Apa kurangnya Ira?”  Dalam esak, Ira mengutarakan soalan cepu emas.
            “Ira tak kurang apa-apa.  Ira cukup sempurna sampai Ari sendiri rasa tak layak untuk Ira.  Tapi Ari kenal dia dulu.  Dia first love Ari.  Cinta pandang pertama.  Dan bagi Ari, dialah yang terakhir untuk Ari.  Ari tak mungkin mencintai orang lain selain dia.”  Tak tau lah dari mana aku mendapat kekuatan untuk berterus terang.
            “Boleh Ari kenalkan dia pada Ira?” 
Aku agak terkejut mendengar permintaan tak diduga itu.  Nak kenalkan macam mana?  Aku sendiri pun tak kenal.
            “Kenapa?” 
            “Ira nak jumpa orang yang berjaya mengalahkan Ira.”
            “Ira, jangan cakap macam tu.”
            Please Ari!  Ira betul-betul nak jumpa dia.” 
Alamak, macam mana ni?  Otak aku ligat mencari alasan. 
            “Ari sendiri tak kenal dia.  Dah lama Ari tak jumpa dia.”  Akhirnya aku memilih untuk berterus-terang.  Tak sanggup aku menipu Ira lagi. 
Mata Ira bercahaya.  Ala, mesti dia ingat dia ada harapan lagi.
            “Maksud Ari, Ari bukan couple dengan dia sekarang?”  Ira cuba mendapatkan kepastian. 
Aku mengangguk perlahan.  Sekarang memang tak couple lagi tapi aku yakin suatu hari nanti...
            “Kalau macam tu Ari terima sajalah Ira.  Kenapa nak mengharapkan sesuatu yang tak pasti?  Ira ni dah ada depan mata Ari.  Ari terimalah Ira.  Ira janji Ira akan bahagiakan Ari.” 
Aku agak terharu.  Juga kagum dengan Ira.  Demi cinta dia sanggup menjatuhkan air mukanya.  Mendalam sangat ke cintanya pada aku?  Tapi aku yakin, tidak sedalam cinta aku pada...
            “Ira...  Ira tau kan cinta tak boleh dipaksa?”
            “Tapi Ari sayangkan Ira kan?”  Tiba-tiba aku rasa takut.  Aku takut tewas pada cinta Ira yang nampaknya semakin lama semakin kuat.  Aku takut termakan dengan pujuk rayunya.  Apatah lagi aku sendiri memang sayangkannya.
            “Memang Ari sayang Ira.  Tapi Ari cintakan orang lain.  Macam mana Ari nak bahagiakan Ira sedangkan dalam hati Ari, dalam fikiran Ari ada orang lain?  Ari hanya akan menyiksa Ira je nanti.”
            “Ira faham memang susah nak lupakan seseorang terutamanya first love.  Tapi masa kan boleh mengatasi segala-galanya?  Ira yakin cinta Ira akan dapat membantu Ari lupakan dia...”
            “Tapi Ari tak nak lupakan dia...”  Dengan pantas aku memotong kata-kata Ira.  Suka-suka dia je nak suruh aku lupakan...
            “Sampai bila Ari nak tunggu dia?”
            “Sampai bila-bila.  Ari dah tunggu 14 tahun.  Ari tak kisah kalau pun kena tunggu lagi seratus tahun.”  Aku menjawab dengan penuh yakin.  Aku tak pernah rasa penantian aku sia-sia.  Walaupun dia tak ada di sisi aku, tapi aku bahagia mencintainya. 
            Ira mengeluh.  Mungkin dah berputus asa.  Mungkin dia dah dapat memahami betapa mendalamnya cinta aku.
            “Ok, Ira minta maaf.  Ira takkan minta Ari lupakan dia lagi.  Ari boleh terus menunggu dia.” 
Aku tersenyum.  Nampaknya dia dah mula faham.  
            “Tapi sementara Ari belum jumpa dia lagi, Ari terimalah Ira.” 
Ha?  Aku ingat dah nak settle.  Perempuan ni tak faham-faham lagi ke?
            “Ira, tak perlulah Ira buat macam ni.”
            “Ira sanggup.  Ira tak kisah kalau Ari mencintai orang lain asalkan Ari ada di sisi Ira.” 
Aku tak tau nak cakap apa lagi.  Ira macam dah nekad je.  Sampai macam ni sekali pengorbanannya.  Tiba-tiba aku rasa bersalah.
            “Kalau Ari dah jumpa dia, Ari boleh tinggalkan Ira.  Ira tak kisah dan Ira janji takkan tuntut apa-apa pun.” 
Aku ternganga.  Dia ni perempuan ke apa?  Tak pernah aku jumpa perempuan macam ni.  Dalam drama pun tak ada watak macam ni.
            “Boleh tak Ari?”
            “Ha?  Nantilah Ari fikir dulu.”
            “Fikir lagi?”
            “Bagilah Ari masa.  Ari...”
            “OK, Ira takkan paksa Ari.  Ari fikir dulu.  Tapi Ira harap sangat Ari dapat terima Ira.  Ari first love Ira.  Ira akan tunggu Ari seperti mana Ari tunggu first love Ari.”  Saat itu aku kehilangan kata-kata.



OK setakat ni je dulu....tak mau post sampai ending....sebab endingnya serius tah pe....nanti aku pikir dulu sama ada nak post atau tak....kelakarkan citer ni....aku rasa aku bleh hantar karya ke majalah Ujang (ada lagi ke majalah tu????)

Hint untuk ending cerita ni: lain daripada yang lain dan sangat tah pe serta sukar diterima akal...hihihi

Maaf kepada sesiapa yang menghadapi kesukaran membaca disebabkan font dan warna....memang disengajakan.....akulah satu2nya blogger yang mengharapkan kurang orang membaca...hihihihi...segan la....